Mulai Kamis (23/7/2020), kepolisian akan mengadakan Operasi Patuh serentak di seluruh wilayah Indonesia. Operasi Patuh 2020 berlangsung selama dua minggu hingga Rabu (5/8/2020). Dalam operasi Patuh 2020, yang menjadi sasaran pendisiplinan masyarakat dalam berkendaraan bermotor di jalan raya.

Dikutip dari Kompas.com, meski operasi Patuh Jaya 2020 dilakukan di tengah pandemi virus corona, pengemudi kendaraan bermotor yang melanggar lalu lintas, tetap akan dikenakan tilang. "Namun, tindakan hukum yang dikedepankan ialah persuasif dan humanis dengan orientasi mendisiplinkan masyarakat untuk menerapkan protokol kesehatan." "Serta menjaga keamanan, keselamatan, ketertiban, dan kelancaran berlalu lintas," kata Kepala Korps Lalu Lintas Polri, Irjen Pol Istiono melalui video conference, Selasa (14/7/2020).

Hal senada juga diungkapkan Direktur Penegakan Hukum Korlantas Polri, Brigjen Pol Kushariyanto. Tindakan tilang tidak dilarang, tetapi tetap harus mengedepankan tindakan humanis terlebih dahulu. "Silakan lakukan dengan tilang, tetapi lakukan pemberitahuan dahulu melalui media media sosial atau media lain sebelum menindak, jangan mencari cari alasan," kata dia.

"Misalnya di Jakarta penindakan dikhususkan untuk melawan arus, jadi bila ada pengendara yang tertangkap tidak usah memeriksa surat surat, langsung lakukan tilang." "Ini akan meringkas petugas di lapangan,” lanjut Kushariyanto. Ia mengimbau, jangan sampai pelaksanaan operasi tidak sesuai ketentuan sehingga mengakibatkan ketidaknyamanan yang berujung kericuhan.

Sebab, tujuan operasi ialah kepentingan bersama. Sementara itu, ada 15 kesalahan yang akan diincar polisi bila masyarakat melakukan pelanggaran. Bila ketahuan melanggar, siap siap saja akan kena tilang.

1. Menggunakan handphone saat berkendara 2. Menggunakan kendaraan di atas trotoar 3. Mengemudikan kendaraan melawan arus

4. Mengemudikan kendaraan di jalur busway 5. Mengemudikan kendaraan melintas di bahu jalan 6. Sepeda motor melintas atau masuk jalan tol

7. Sepeda motor melintas di jalan layang non tol 8. Mengemudikan kendaraan melanggar aturan perintah atau larangan yang dinyatakan dengan alat pemberi isyarat lalu lintas (APILL). 9. Pengemudi yang tidak memberikan prioritas kepada pengguna jalan yang memperoleh hak utama untuk didahulukan

10. Mengemudikan kendaraan melebihi batas kecepatan 11. Mengemudikan kendaraan tidak menggunakan helm SNI 12. Mengemudikan kendaraan di jalan tanpa menyalakan lampu utama pada malam hari

13. Mengemudikan kendaraan yang membiarkan penumpang tidak menggunakan helm 14. Mengemudikan kendaraan pada perlintasan kereta api yang tidak berhenti ketika sinyal sudah berbunyi, palang pintu kereta api sudah mulai ditutup 15. Mengemudikan kendaraan berbalapan di jalan

Lantas, bagaimana dengan SIM yang masa berlakunya sudah habis? Untuk SIM yang masa berlakunya habis hingga 29 Agustus dipastikan tidak akan dikenakan tilang perpanjangan SIM. Demikian dikatakan Kasatlantas Wilayah Jakarta Barat, Kompol Purwanta dilansir Warta Kota.

"Jadi kami harapkan pengendara mulai tertib dalam berkendara meski di tengah Pandemi Covid 19," kata Purwanta. 1. Selalu membawa SIM dan STNK yang masih aktif masa berlakunya 2. Alat kelengkapan keamanan kendaraan harus lengkap

Yakni spion, lampu, rem, klakson, speedometer, knalpot, ban cadangan mobil, dongkrak mobil, kotak P3K, dan lainnya 3. Jangan pernah melepas helm saat berkendara 4. Jangan menggunakan HP sambil mengemudi

5. Pelat nomor harus tepasang 6. Ikuti petunjuk rambu lalu lintas dan traffic light 7. Gunakan sabuk pengaman

8. Nyalakan lampu utama, meskipun saat siang hari

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *